iklan

Followers

Pages

Saturday, 8 September 2012

Part 1 - Bila dia sakit, aku turut terasa!

Lama tak mencurah rasa di blog ini. Tentunya ada antara rakan-rakan yang tertanya-tanya ke mana aku menghilang. Mana yang menjadi teman facebook mungkin ada yang tahu situasi aku sekarang. Terlalu sibuk dengan urusan keluarga hingga kerja aku pun turut terbengkalai. Nyaris juga aku kerja sendiri dan pendapatan pun berbaloi lagi untuk buat 'back-up' sebulan dua. Maklum saja setelah 2-3 tahun bercuti, baru tahun ini mula serius kembali dengan kerja aku. Itu yang 'back-up' duit tak sebanyak mana. Itu pun untuk diri sendiri je.

Bukan aku tak biasa menguruskan anak-anak yang 5 orang tu tanpa suami di sisi. Selalu juga hubby outstation yang kadang hingga seminggu lamanya. Tidaklah sampai berbulan seperti rakan-rakan yang suaminya pergi belayar tu. Bila dia tiada di sisi memang segalanya perlu aku lakukan dengan ringkas dan pantas.

Namun tiadanya dia kali ini untuk sama-sama menguruskan hal anak-anak dan rumahtangga adalah dalam situasi yang berbeza. Ramai yang sudah melaluinya tetapi aku pula baru kini diuji oleh Allah hingga rutin hidupku seharian menjadi berubah menjadi lebih sibuk. Ianya banyak menuntut lebih tenaga, masa dan kesabaran.

Segalanya bermula pada tarikh hari lahir anak aku yang ke-3, Siti Nur Asyikin di usianya yang genap 12 tahun pada pukul 5.00 petang di rumah aku.

"Mama! Tolong hantar ayah ke klinik", pinta hubby yang tiba-tiba saja.

Aku rasa cuak seketika. Selama 17 tahun usia perkahwinan aku, hubby bukanlah jenis yang suka pergi ke klinik. Cukup tak suka ke klinik kecuali jika benar-benar terpaksa. Ngeri dengan jarum suntikan, takut dengan darah dan susah nak makan ubat. Masuk ke bilik bersalin semasa aku nak melahirkan anak-anak pun kerana dipujuk berkali-kali.

Jadi, bila dia meminta pertolongan sebegini bermakna dia berada dalam kesakitan yang amat sangat dan tak mampu untuk dia cuba bertahan. Tentunya dia juga berasa takut jika ianya menjadi lebih serius.

"Boleh!", jawap aku spontan.

"Tapi hari ni klinik An Nur tutup. Kalau tak ke Hospital An Nurlah kat Bangi. OK ke nak ke sana?", tambah aku lagi.

"Takpelah! Ke Bangi je lah!", jawap hubby dengan wajah sedikit menahan sakit sambil tangan memegang dadanya.

"Ayah kenapa?", tanya aku lagi.

"Dada sakit, macam pedih ulu hati je!", jawapnya lagi.

Aku bingkas memakai tudung dan mencapai beg tangan. Sempat aku tinggalkan pesanan pada Aishah selaku anak sulung untuk menjaga adik bongsunya, Arif. Pohon juga agar adik-adiknya yang lain turut bekerjasama menjaga Arif. Aku terangkan serba sedikit keadaan ayah mereka dan mungkin lewat balik.

"SMS atau call mama jika ada masalah!", pesan aku lagi.

Aku lansung hidupkan enjin kereta Kelisa aku. Mudah lagi pandu kereta Kelisa berbanding Honda Accord dia. Kereta kecil nanti senang nak cari parking di Hospital An Nur yang sering saja penuh. Perjalanan dari rumah hanya mengambil masa 15-20 minit.

Aku pimpin tangan hubby berjalan masuk ke ruang menunggu Hospital An Nur, Bangi yang berhadapan dengan Masjid Jamek Bandar Baru Bangi tu. Lembap baju hubby aku. Tak sempat nak menukar kain pelikatnya pun.

Dalam kekalutan, tak sempat nak mencapai buku klinik hubby kerana Hospital An Nur adalah panel tempat kerjanya.

Nurse di kaunter pendaftaran kata "kalau tak bawa buku, kena bayar tunai!".

Tak kisahlah bayar tunai pun! Anggukkan kepala sajalah.

Data-data hubby diambil dan nombor diberikan. Giliran menunggu hanya seorang saja lagi. Aku duduk dulu di sebelah hubby. Resah pun ada, tapi aku cuba tenangkan diri. Kesian juga tengok hubby.

Seminit dua pun terasa lama. Aku bangun semula menuju ke kaunter "Dik! Doktor ada ke? Abang akak tu sakit dada!".

"Doktor ada! Sekejap ye!", nurse cuba menyabarkan aku.

6 minit juga menunggu, akhirnya nombor giliran hubby muncul. Dia masih boleh berjalan di hadapan aku dengan perlahan.

"Pukul berapa kena? Sakit di bahagian mana?....", dan pelbagai lagi soalan doktor ajukan.

Doktor bawa hubby ke bilik kecemasan untuk check degupan jantung dan tekanan darah. Tak tahulah apa nama mesin tu. Nak kena pasang butang pulak melekat di dadanya, penyepit di kedua-dua tangan dan kaki.

"Kena refer ke Hospital Serdang ni!", kata doktor pada aku.

Sebelum pergi, doktor dah bagi hubby ubat dulu untuk redakan kesakitan. Aku pun tak bertanya ubat apa yang doktor bagi. Minda tengah celaru dalam tenang masa tu.

Di kaunter farmasi, bil yang perlu dibayar sebanyak RM95.50. Nasib baiklah hubby ada ambil duit sebelum ni untuk bayar duit kad kreditnya. Gunakan yang itu dululah.

Doktor berikan surat untuk aku bawa ke bahagian kecemasan di Hospital Serdang.

Aku turunkan hubby di bahagian kecemasan di Hospital Serdang dan kemudian mencari parking. Nyarislah memandu kereta Kelisa. Dapat juga menyelit 'side parking' di antara kereta-kereta yang dah banyak beratur di tepi jalan.

Lagi sekali hubby di pasang butang di badan dengan rupa sepit yang sama melekat di badan. Sama seperti tadi. Namun kesakitan dadanya mula berkurang. Mungkin kesan dari makan ubat tadi.

Aku buat pendaftaran dan kemudian hubby di tolak pula ke bilik kecemasan label kuning. Kena check degupan jantung lagi dengan peralatan yang sama seperti tadi.

Jika tadi hubby berpeluh, kini berselimut seluruh badan kerana suhu yang sejuk di dalam hospital.

Sedar tak sedar jam sudah pun menunjukkan angka 7.27 malam. Teringat anak-anak di rumah. Aku SMS Aishah mengatakan ayahnya di Hospital Serdang. Dia pun tahu di mana lokasinya kerana pernah melawat aku sewaktu ditahan dalam wad akibat denggi dulu.

Acara mengerikan hubby bila kena cucuk untuk ambil darah. Aku macam biasa tengok je jarum tu dicucuk di lengannya. Kemudian kena pergi X-ray dan diambil urine untuk ujian kesihatan. Ada doktor check dan bertanya pelbagai soalan pada hubby.


Asyikin pun dah mula SMS bertanyakan bila aku nak balik. Keputusan sama ada perlu ditahan di wad atau tidak masih belum pasti. Jam sudah pun pukul 9 malam. Risaukan makan malam yang belum tersedia untuk anak-anak. Hubby izinkan aku balik jenguk anak-anak dulu. Maka bergegaslah aku balik ke rumah yang perjalanan mengambil masa 20 minit untuk sampai ke rumah, menghala ke Bandar Seri Putra. Dek kerana malas dah nak memasak, aku singgah di KFC Kompleks PKNS Bandar Baru Bangi. Bungkuskan ayam KFC je untuk anak-anak.

Semasa di rumah aku siapkan sehelai dua baju dan kain pelikat hubby dalam beg. Segala ubat gigi dan sebagainya pun aku sediakan. Standby kalau-kalau dia terpaksa bermalam di wad buat pertama kalinya dalam usianya yang dah pun melangkau 42 tahun.

Aku sempat baring sekejap kerana sakit kepala pula. Macam migrainelah juga. Ubat migraine pula dah habis. Makan panadol sajalah.

Dalam pukul 10.45 malam aku terima SMS dari hubby mengatakan dia perlu admit dan meminta aku sediakan keperluan yang ringkas. Aku pun bersiap dengan anak-anak pun nak mengikut sama.

"Nak ikut tu boleh! Tapi duduk dalam keretalah sementara mama hantar barang kat ayah!", pesan aku pada anak-anak. Hanya Aishah saja yang tak mahu turut serta. Bukan aku nak ke mana pun.

Pukul 11.30 malam aku sampai di lobby hospital dengan memandu kereta hubby, selesa sikit anak-anak. Sementara aku nak naik ke wad, anak kedua aku yang dah pun 14 tahun ditugaskan untuk jaga Arif di dalam kereta.

Terpaksa memberitahu tujuan nak hantar barang pada guard di pintu masuk dekat lift lobby. Jauh juga nak berjalan ke wad CDHW di tingkat 4 tu.



Selepas jumpa hubby, muntah sekejap kat toilet. Begitulah keadaan aku kalau dah kena migraine. Boleh berjalan lagi. Kenalah kuatkan semangatkan. Nak bermanja kena bertempat juga.

Memandu pulang dengan kepala yang sakit dan agak mengantuk. Nyaris juga ada beli air 100 plus sebelum tu untuk meredakan rasa mengantuk.

Kesian hubby terpaksa bermalam di hospital. Arif pula bila ditanya, "Mana ayah?".

"Ayah keje!", jawapnya. Baru berusia 3 tahun, bukan faham pun kalau ayah dia sakit.

p/s : sambung nanti tentang hubby terpaksa jalani 'angiogram'.

Sambung ke Part 2

5 comments:

Hnahdy said...

banyaknya dugaan. tabah ye

atuk said...

Assalamualaikum Liza

bila peristiwa ni..

moga cepat sembuh

Daddy Ziyyad said...

kena acute MI ni..(heart attack), tu sebab kena proceed dgn angiogram..semoga suami cepat sembuh dan dipermudahkan urusan....ujian awal yg dibuat di AnNur & unit emergency Hosp Serdang tu ialah ECG, utk detect ada tak tanda2 awal heart attack.

Dinas Aldi said...

Allahu akbar..semoga Liza tabah menghadapi dugaan ni ya. Akak pun samalah kalau mak sakit, sorang2 ja kena handle.

Akak doakan semoga semuanya selamat, amin.

MumMe said...

Semoga semuanya dah kembali kepada keadaan normal,Kak Liza...Nurul next month akan menjadi homemanager...tunggu post akan dtg...