iklan

Followers

Pages

Saturday, 22 September 2012

Part 6 - Bila dia sakit, aku turut terasa!

Sambungan dari Part 5

Rutin harian aku tentunya memastikan hubby sentiasa makan ubat-ubatnya yang banyak tu mengikut waktu yang telah ditetapkan. Kadang terlewat juga setengah jam. Yang pastinya tak boleh tak makan.

Seawal 8.00 pagi adalah waktu paling banyak ubat dimakan ; diabetes, darah tinggi, jantung dan cair darah. Pukul 4.00 petang pula hanya 1 jenis ubat diabetes. Kemudian pada pukul 6.00 petang makan lagi ubat diabetes dan jantung. Waktu terakhir pada pukul 9.00 malam makan lagi ubat diabetes dan kolestrol.

Ubat diabetes saja ada 3 jenis dan untuk jantung ada 2 jenis. Ubat kolestrol, cair darah dan darah tinggi pula masing-masing hanya 1 jenis. Selang 2 hari aku akan check kandungan gula dalam darah hubby. Alat tu memang dah ada sejak dulu lagi. Kadang terlupa juga nak check.

Gambar dari SINI
Macam ni le rupa alat checknya. Guna brand Accu Check. Terpaksa pula aku mencari stripnya di kedai Guardian yang terletak dalam bangunan Warta di Bandar Baru Bangi. Mahal juga harganya ; RM49.90 sebotol. Ada 25 strip dalamnya.

Nyarislah setiap kali aku ambil bacaan darah hubby semuanya kira OK je. Bacaan antara 5 dan 6 sahaja. Dan setiap kali nak check, mulalah hubby buat muka suspen. Penakut betul nak kena cucuk sikit je jari tu.

Sikit je cucuknya.. hujung jari setitik je. Gambar dari SINI.
Maka bersambung lagilah rutin aku setiap pagi menghantar anak sulung ke sekolah menengah di Bandar Baru Bangi seawal jam 6.40 pagi. Perjalanan yang mengambil masa 30 minit pergi dan balik jika tanpa kesesakan jalan raya. Kemudian hantar pula adik-adiknya ke sekolah rendah dan menengah dekat rumah, diikuti pula menghantar Arif ke rumah pengasuh.

Sejak hubby sakit hingga kini aku masih belum bekerja lagi. Nasib baik jugalah aku bekerja sendiri. Tak perlu gaduh-gaduh dengan boss nak minta cuti.

Pada hari Rabu, 5 September 2012 aku bawa hubby ke SDMC semula untuk pertemuannya dengan Dato' Dr. Rozali. Informasi yang aku dapat mengatakan ada 12 orang yang telah pun diatur perjumpaan mereka dengan beliau. Hubby adalah orang yang ke 11. Ramai juga ye! Aku dinasihatkan datang dalam pukul 12.30 atau lewat sedikit.

Memikirkan tentang bagaimana Aishah, anak sulung aku nak balik sekolah dari Bandar Baru Bangi, aku pun buat keputusan untuk ambil dia balik lebih awal. Tepat pukul 11.35 pagi aku tiba dikelasnya yang berada di tingkat 3. Letih juga nak mendaki anak tangga. Kebetulan memang guru kelasnya yang sedang mengajar dan faham situasi aku sebelum ni, jadi tak perlu aku bercerita panjang. Aku ambil Aishah, rekodkan nama di pejabat sekolah dan terus bergegas pulang.

Jam 12.00 aku tiba di rumah dan terus ajak hubby segera bergerak ke SDMC. Tak lupa juga dengan pesanan staf SDMC, Cik Suzie agar aku bawa bersama sampul surat besar yang berisi filem X-ray hubby.

"Pukul berapa appointment tu mama?", tanya hubby.

"Pukul 1.00!", jawap aku. Suka hati je aku tetapkan sendiri dan agak lewat sedikit dari waktu yang dipinta datang oleh staf SDMC yang menelefon sehari sebelum tu. Sebabnya aku tak yakin akan menunggu sekejap. Tentu lama.

Kadang hubby risau bila aku memandu. Maklum saja kalau dah pandu kereta dia, perempuan pulak tu. Dia lupa agaknya yang aku ni hari-hari memandu kereta. Pulak tu macam-macam saiz kereta aku redah je pandu. Dari sekecil kereta Kancil hinggalah ke sebesar kereta MPV Naza Ria pun tak jadi masalah sangat. Apa nak buat, hubby aku agak suka tukar kereta. Paling lama pun kereta yang dia pakai hanya dalam 3 tahun lebih sikit. Paling sekejap hanya sebulan (gila!). Pun kereta yang sekarang ni adalah yang ke-10. Kerana hobi dia itulah maka aku berpeluang merasa memandu pelbagai jenis kereta.

Dia pun lupa juga agaknya yang aku dapat lesen kereta lebih dulu daripada dia, ujian JPJ pun sekali je dah lulus. Ada satu lagi yang mungkin dia tak tahu agaknya yang aku pernah pandu kereta tanpa lesen dari Bandar Baru Bangi ke Sungai Way (Ops!) dan paling selalu di sekitar Bandar Baru Bangi. Itu semua kisah lama yang dipantau oleh arwah abang Sudin.

Honda Accord speed baik, apa salahnya sekali-sekala tekan minyak sampai 140km/jam. Itu pun baik juga tak mencecah 160km/jam. Tapi selalunya dia akan berkata "Mama! Slow sikit!". Maka pandulah yang biasa-biasa saja antara 100 ke 120km/jam. Jadi target aku sampai pukul 1.00 di perkarangan SDMC memanglah tepat.

Masuk ke lobby dan terus ke kawasan kliniknya yang bersebelahan saja dengan lobby. Ruang menunggunya diasingkan daripada ruang menunggu lobby. Pun begitu ianya masih lagi satu ruang yang sangat luas. Nak bagi dalam bentuk ukuran pun aku tak pandai. Yang pasti ada hampir 6 hingga 7 set sofa yang berasingan, bilik air untuk lelaki dan perempuan yang luas (bolehlah nak letak tab mandi), ruang pejabat Finance, 3 bahagian penyambut tetamu yang berbeza. Besar punya!

Seorang pesakit di dalam bilik Dato' Dr. Rozali. Ada lagi 3 orang sedang menanti yang termasuk hubby. Lambat lagilah nampaknya. Apa tunggu lagi, solat Zohor dulu. Sempat lagi aku dan hubby turun pula ke cafe di aras B1 untuk makan tengahari.

Kebetulan pula anak saudara aku call, katanya mak mertua nak bercakap dengan hubby. Memanglah dia risaukan anak dia tetapi sempat pula dia risaukan sawah bendangnya di kampung. Alahai mak! Janganlah risau sangat. Ada orang lain yang menguruskannya. Bukan tugas dia pun nak risaukan semua tu dalam keadaan tak sihat dan usia tua begini. Anak bongsu pun dah 42 tahun, bukan perlu duit belanja sekolah lagi. Dia makan hasil menyewakan bendang pun tak habis. Hubby masih tak tahu yang maknya sedang bercakap dari hospital Seremban. Biarkanlah.

Selesai makan, masih juga terpaksa menanti. Ada kes kecemasan pula yang buat doktor bergegas pergi sekejap. Tapi ada pula seorang pesakit yang rutinnya kalau tak silap aku setahun sekali akan berjumpa dengan Dato' Dr. Rozali untuk pemeriksaan susulan. Itulah Mr. Wong dari Cheras. Rata-rata staf di situ sudah lama mengenalinya kerana sifatnya yang sangat peramah.

Mr. Wong sudah pun menjalani pembedahan pintasan jantung sejak 13 tahun yang lalu. Dia kelihatan sihat dan cergas dalam usia 60-an. Wajahnya mungkin sudah nampak usianya tetapi pergerakannya kelihatan lebih muda. Ramah dia bercerita dengan kami sambil berdiri. Sedangkan kami yang lebih muda ni pula selesa duduk di sofa. Berkali-kali diajak duduk, berdiri lebih elok katanya.

Dia bercerita tentang kehidupannya yang berubah selepas pembedahan itu. Setiap pagi dia akan pergi berjoging sebelum masuk kerja. Pemakanan juga lebih memilih kepada yang lebih sihat. Dia memang tidak merokok. Katanya bila mendapat tahu dia perlu menjalani pembedahan itu, rakan-rakan dan keluarga semuanya terkejut. Tetapi dia pula seperti tak kisah hanya melaluinya dengan perasaan 'redah aje'! Orangnya memang nampak sempoi. Tak nampak pun seperti seorang yang pernah bekerja sebagai pengurus bank. Banyak nasihat dan peringatan diberikan pada hubby.

Selain itu dia bercerita tentang karektor doktor yang sangat tegas, cekap, baik dan berdisiplin dalam menangani pesakitnya. Dia yakin dengan setiap tindakan Dato' Dr. Rozali dan selebihnya Tuhan yang menentukan. Katanya hubby diuruskan oleh doktor yang terbaik dia pernah jumpa. Jangan banyak sangat risau, pesannya lagi.

Dalam pukul 4.00 petang barulah kami dapat berjumpa dengan doktor. Orangnya kelihatan lebih muda dari usia. Bercakap bila perlu sahaja. Dia bertanya tarikh-tarikh dari hubby mula kena serangan dan proses rawatan yang dilalui. Sedikit latar belakang keluarga, pekerjaan dan jika ada perasaan yang tak kena tentang kesihatan sebelum ini. Semuanya dicatitkan.

Hubby ditanya jika ada rasa lemah, kebas anggota badan atau gastrik. Adakah mempunyai kebiasaan kerap kencing malam atau luka yang lambat sembuh?

Kemudian hubby di periksa di sebalik tabir dalam biliknya. Aku pun tak boleh nak tengok. Seperti biasa di periksa denyutan nadi dan tekanan darah. Hanya jarinya digunakan untuk merasa salur darah hubby di bahagian kaki.

Bila ditanya, hubby meminta doktor yang menentukan tarikh paling sesuai untuk pembedahan. Maka tarikh 24 September 2012 (Isnin) jam 9.00 pagi telah dipilih. Hubby perlu admit sehari lebih awal iaitu pada hari Ahad, 23 September 2012 jam 9.00 pagi.

Hubby berdarah jenis AB+. Doktor meminta kami mencari penderma darah dari jenis yang sama untuk pembedahan ini. Kami perlu mencari sekurang-kurangnya 6 orang untuk tujuan itu. Mereka perlu hadir beberapa hari lebih awal untuk buat 'blood screening test' di lab darah SDMC Ara Damansara. Kemudian perlu datang seawal pukul 7.00 hingga 8.00 pagi ke lab darah SDMC Ara Damansara untuk menderma.

Memang AB+ boleh terima semua jenis darah tetapi doktor mahukan yang sama jenis untuk pembedahan berkaitan jantung. Mungkin tak mahu ada komplikasi untuk pembedahan organ yang paling utama dalam badan. Dia juga tidak mahu darah penderma yang punya pertalian darah secara lansung dengan pesakit seperti anak, adik-beradik mahupun ayah dan ibu. Boleh diterima jika pendermanya anak saudara, ibu atau bapa saudara dan sepupu. Lebih elok jika penderma adalah daripada kalangan rakan-rakan yang lansung tiada pertalian darah.

Doktor tidak mahu hubby mencuba ubat-ubatan tradisional setelah setuju untuk dibedah kerana tidak mahu ada gangguan pada ubat-ubatan yang sedia ada. Khuatir keadaan semakin merumitkan.

Hubby juga diajar untuk melakukan 3 perkara setiap hari yang mana lebih kerap dilakukan adalah lebih baik. Antaranya cara pernafasan yang betul dengan sedut nafas ikut hidung dengan kiraan 10 dan hembus melalui mulut perlahan-lahan sebanyak 5 kali pada satu masa, aksi batuk 2-3 kali dan tolak-tarik pergelangan kaki ke atas dan ke bawah beberapa kali.

Baca manafaat teknik pernafasan yang betul di SINI.

Ubat cair darah (Cardiprin) perlu dihentikan seminggu sebelum tarikh operasi. Bermakna tarikh 16 September 2012 adalah tarikh akhir untuk hubby makan ubat tu. Tak perlu pening-pening takut terlupa, maka jumlah ubat yang dibekalkan nanti akan terhad hingga tarikh itu sahaja.

Doktor juga menyuruh hubby berjumpa doktor gigi untuk membuat pemeriksaan keseluruhan. Jika ada yang perlu ditampal, dicabut dan sebagainya. Ngerilah hubby aku nanti. Paling takut nak jumpa dentist. He..he.. Oleh itu doktor juga mahukan laporan dari doktor gigi mengatakan gigi hubby dah elok semuanya. Selesaikan masalah gigi dulu. Bagus! Aku setuju sangat.

Kemudian hubby pergi ke lab darah untuk ditimbang dan diambil sampel darah. Tak tahulah aku untuk apa pulak lagi. Kena cucuk lagi tapi guna jarum halus, tak sakit pun. Akhirnya pergi ambil ubat di farmasinya yang searas dengan lobby. Sedar-sedar jam dah pun dekat pukul 7.30 malam. Lamanya! Barulah dapat balik ke rumah.

Kiranya keputusan aku ambil Aishah balik sekolah lebih awal tadi tu betullah. Kalau tidak lamalah dia menunggu hingga lewat petang, mungkin hingga ke malam.

Sambung ke Part 7

2 comments:

norliha said...

Salam,

Harap semuanya berjalan lancar dan pembedahannya berjaya. Terima kasih bagi info yg sgt berguna.

jeBateja said...

Semoga segalanya berjalan LANCAR hendaknya.....