iklan

Followers

Pages

Monday, 23 September 2013

Anak-anak ketagih gajet, mak ayah pun sama..

Anak saudara share gambar ni di facebook yang di ambil dari page Klinik Keluarga.com

Antara isinya :

":: Kajian pakar-pakar mengenai Gajet terhadap anak-anak ::

Kajian Gajet terutama IPAD terhadap anak-anak adalah berdasarkan kajian yang didapati oleh kebanyakan ibu bapa yang menemui doktor tersebut di Hospital PPUM dan kajian yang didapati dari sekolah ke sekolah. 

Malah seorang doktor Pakar Pediatrik dan Pensyarah Pusat Perkembangan Kanak-kanak Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia yang turut hadir pada seminar tersebut iaitu Dr.Norazlin Kamal Nor juga sangat membenarkan kenyataan tersebut dan menegaskan beliau turut mempunyai perolehan kajian yang sama di hospital HUKM. Amat mengejutkan kesan buruk yang diperolehi amat tinggi berbanding kebaikan.

Mereka menyarankan kepada ibu bapa yang baru berniat mahu membelikan Gajet untuk anak-anak… lupakan dan tiadakan gajet untuk anak-anak, dan kepada yang sudah membelinya kurangkan penggunaan Gajet tersebut untuk anak-anak.

Salah satu daripada kesan yang diperolehi adalah Interaksi antara anak-anak dan ibu bapa jelas ‘KURANG’. Kesan-kesan lainnya;

1. Mereka lebih banyak menguasai Visual (Memandang) berbanding Auditori (mendengar) –Apabila guru-guru mengajar di hadapan kelas tumpuan mereka mudah hilang arah dan mudah melihat pergerakan luar (keluar tingkap). Iklan-iklan di bilik darjah Seperti, pembaris jatuh, rakan batuk, kipas berpusing dan lain-lain lagi.

2. Perkembangan bahasa mereka lemah

3. mereka kurang bercakap, kurang bergaul dan berada dalam dunia sendiri.

4. Beberapa kajian berulangkali mengingatkan bahawa penggunaan tablet secara berlebihan pada anak dapat menyebabkan kesukaran perkembangan dan masalah termasuk autisme atau sukar memfokuskan perhatian.

5. Menyentuh skrin dengan sangat mudah, ia tidak begitu membantu skill motor mereka."

Apa-apa sekali pun bila diguna secara berlebihan akan mendatangkan lebih keburukan dari kebaikan. Gajet ini tak salah untuk anak-anak. Ia salah apabila penggunaannya menjadi ketagihan melampau. Siang dan malam asyik 'berkepit' dengan gajet ni aje.

Ianya perlu seimbang dengan aktiviti luaran seperti berkelah, berenang, berjogging dan bersukan. Aktiviti bersama seperti menanam pokok atau memasak juga bagus untuk anak-anak. Anggota badan kita perlu bergerak untuk sihat dan tulang yang kuat. Umpama basikal yang terbiar lama tidak ditunggang akan menyebabkan tayarnya merekah dan besinya berkarat. Silap-silap ada bahagian basikal yang mudah patah akibat karat yang teruk.

Aktiviti si anak biasanya dipengaruhi oleh cara didikan ibu bapa. Jika kita biarkan maka mereka akan terus hanyut dengan gajet tersebut. Malah adakalanya ibu bapa pun turut 'hanyut'! Jadi, tak perlu berlebih-lebihan bila marahkan anak-anak. Marahkan diri sendiri dulu... he..he..

Sejak mereka kecil lagi janganlah malas untuk bawa mereka beriadah diluar. Tak perlu pergi ke tempat-tempat yang memerlukan belanja tambahan seperti taman tema atau melancong jauh-jauh. Beriadah bersama-sama di taman-taman permainan, berkelah di tepi sungai atau laut yang tak memerlukan kos penginapan, bermain badminton atau bola sepak dan sebagainya. Lagi seronok jika kita dapat serapkan budaya bermain sukan-sukan tradisional pada anak-anak dan juga anak-anak jiran seperti main lompat getah, galah panjang atau baling selipar.

Ramai antara kita yang terlalu sibuk dengan kerja. Tak cukup dengan hari Isnin hingga Jumaat, malah Sabtu dan Ahad juga bekerja. Adakalanya dari pagi hingga ke malam. Carilah rezeki sebanyak mana sekali pun tetapi seimbangkanlah dengan mengenali diri anak-anak kita. Bukan perlu riadah setiap hari bersama mereka, cukup seminggu sekali pun sudah buat hati anak-anak bahagia.

Sekali-sekala dapat bermain congkak atau 'carrom' dengan anak-anak pun seronok. Bergotong-royong membersihkan bilik masing-masing setiap hujung minggu.

Anak-anak aku cepat merasa lelah bila disuruh mencabut rumput di belakang rumah. Manja belaka! Nak salahkan siapa? Salahkan diri aku sendiri yang terlalu memanjakan mereka. Padahal ianya tidak sesusah mana bagi aku yang tak kisah jika mencuci longkang, mencabut atau mencangkul rumput, mop lantai, memanjat kerusi/tangga untuk cuci kipas atau tingkap dan sebagainya. Ini semua hasil didikan mak ayah dan warden asrama dulu.

Teringat masa kecil-kecil dulu bila mak marah aku yang besarkan longkang tepi rumah dengan cangkul dalam hujan lebat masa kat kampung (Jengka 16) dulu. Sebenarnya lebih pada nak main hujan.


2 comments:

atuk said...

Assalamualaikum Liza

saya benarkan anak main dihari cuti sekolah ajer

Cyma Alid said...

zaman sekarang ni semua org pasti pegang nset.time makan sekalipun..nasib la time tido mata pejam..agaknye kalu tido mata celik pasti dok ngadap nset gak...huhu