iklan

Followers

Pages

Monday, 16 August 2010

Selamat Menyambut Ramadhan


PENGERTIAN PUASA

Puasa ertinya menahan diri dari makan dan minum dan dari segala perbuatan yang boleh membatalkan puasa, mulai terbit fajar hinggalah terbenam matahari.

Lafaz niat puasa yang sempurna:

Maksudnya: "Sahaja aku puasa esok hari kerana menunaikan fardu Ramadan tahun ini kerana Allah Taala"


Lafaz niat untuk sebulan:

Maksudnya: "Sahaja aku puasa sebulan kerana Allah Taala"


SELAMAT MENUNAIKAN IBADAH PUASA BUAT SEMUA!

Friday, 13 August 2010

Mata siapa yang tidak pernah menangis

Al-kisah....dari email seorang teman..

Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam
dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu
dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya
Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar
seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat
dingin dan hujan mulai turun.

Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan
seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia"

Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini
masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"

"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat"

"Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika
hujan turun"

Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca
sebegini"

Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?"

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada
anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!"

"Terima kasih Ayah" Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah
hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu.

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun
yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan
risalah itu kepada penghuninya.

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada
pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih
ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari
siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal.

Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula
mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di
rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar
dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun
sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi,
mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil
keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an.
Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?"

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit.
"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat
sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya
hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling
bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

"Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" dalam nada yang lembut

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam
memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya " Ada sesiapa nak
menyatakan sesuatu"

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah
perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini
yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk
pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim.
Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan
dalam dunia ini" Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

"Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi
saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap
anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu
lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba
loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa
pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi
lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi".

"Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini
setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi
ke pintu"

"Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu.
Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat". "Makcik, maaf
saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan
makcik dan sentiasa memelihara makcik" itulah kata-kata yang paling indah
yang saya dengar".

"Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu
dan terus baca risalah itu setiap muka surat . Akhirnya kerusi dan tali yang
hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka.
Aku tak perlukan itu lagi".

"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi
hamba kepada Tuhan yang satu ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini
dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat
kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada
selama-lamanya di dalam neraka"

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang
berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR!

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya
yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah
yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang
sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat.

Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada
makhlukNya yang penyayang

Panjangkanlah risalah ini. Ingat ALLAH sentiasa menyayangi dan memelihara
kamu!

TAKBIR!! ALLAHUAKBAR!

Wassallam...

Sunday, 8 August 2010

Bisnesku yang pertama

Setiap kali melihat buah belimbing di mana2 terutamanya di pasar malam, ia akan mengingatkan aku tentang bisnes aku yg pertama dlm hidup aku. Mungkin emak & ayah aku saja yg tahu tentang bisnes aku tu. Tak tahulah kalau adik-beradik aku yg lain perasan atau tidak aktiviti bisnes aku masa tu. Kalian boleh bayangkan masa tu aku baru je 7 tahun tapi dah cari duit sendiri. Bukan sebab mak ayah aku tak bagi duit belanja, tapi atas sebab minat aku sendiri. Mak sebagai bendahari kat rumah selalu bagi aku 20 sen utk belanja sekolah kebangsaan & 20 sen lagi untuk sekolah ugama. Selalunya aku cuma belanja semasa di sekolah ugama manakala duit belanja sebanyak 20 sen di sekolah kebangsaan tu aku simpan. Hari2 ada abang kantin selalu belanja keropok lekor free kat sekolah, itu yg duit aku selamat. Ha..ha..jangan marah, bukan sebab dia suka kat aku tapi ada niat lain tu. Kecil2 aku masa tu pun bukan tak faham niat dia selalu belanja aku. Sebab nak tackle kakak akulah tu.... hah! terbongkar rahsia! Aku pun tak berapa ingat apa aku buat dengan duit2 yg aku simpan, cuma semasa darjah 5 aku buka akaun BSN dgn RM5 duit aku sendiri.

Cerita pasal niaga belimbing tadi bermula semasa aku darjah 1 dgn jual sebiji 5 sen atau 10 sen. tengok saiz juga. Aku sendiri yg petik buah belimbing tu dari pokok. Aku memang suka memanjat pokok, samalah dgn adik beradik aku yg lain pun. Pokok tu masih ada lagi sampai sekarang kat belakang rumah kat Jengka tu. Elok subur aje pokoknya. Mak atau ayah pun rajin juga memotong dahan2 yg terlebih.

Duit hasil jualan belimbing aku simpan dalam bekas filem kamera lama. Daripada mana aku dapat bekas tu pun dah lupa. Kadang2 lumayan juga hasil jualan. Dapat juga kumpul RM1 sehari. Pernah satu hari sebelum balik rumah, aku singgah kat Taman Selesa (nama lain bagi taman permainan kat Jengka) untuk bermain buaian. Duit hasil jualan dan beg sekolah aku letak sekejap di tepi pokok berdekatan. Masa tu dah agak petang, jadi aku main tak adalah lama mana pun. Selalunya aku pergi & balik sekolah jalan kaki aje. Masa tu ayah cuma ada basikal aje. Dari sekolah ke taman tu cuma 5 minit berjalan kaki aje. Seronok bermain buai tinggi2 tapi tak boleh lama, nanti mak marah. Jadi main sekejap utk lepas gian aje lah. Sempatlah 10 minit agaknya, aku turun dari buai & bergegas ambil beg sekolah terus berjalan kaki balik ke rumah. Adalah 20 minit aku berjalan bagi kaki budak umur 7 tahun untuk sampai ke rumah. Aku bukan jenis jalan nak berlenggang-lenggang kangkung. Mesti nak cepat sampai rumah, kecualilah kalau aku letih. Tapi kalau dah petang2 tu kenalah cepat2 berjalan.

Semasa aku 5 tahun pun berjalan kaki juga ke sekolah. Lebih jauh lagi pulak tu, mau juga 40 minit nak sampai. Tapi kalau sekarang jgn haraplah aku nak izinkan anak2 aku berjalan kaki ke sekolah. Zaman sekarang bagi aku menakutkan. Macam2 boleh berlaku pada anak2 yg berjalan kaki ke sekolah. Usahkan anak kecil, yg dah sekolah menengah pun ada juga yg tak selamat walau berada cuma beberapa meter saja lagi nak sampai ke rumah. Memang betul kalau nak malang, di mana2 saja boleh berlaku. Tapi selagi aku boleh menghantar & mengambil mereka pergi & balik sekolah, aku akan buat.

Sampai je kat rumah, bila aku check beg aku rupa2nya duit tu dah hilang. Tapi aku bukanlah budak 'cengeng' yang nak nangis2 ni. Cuma aku geram sangat2 masa tu. Jadi pengajaran juga buat aku agar lebih berhati2. Mak pun tak de nak marah, cuma nasihatkan aku lain kali jaga elok2. Nak buat macam mana, dah tak ada rezeki. Aku pun tak tahu kenapa, sekarang aku tak berapa nak makan buah belimbing ni. Dah jemu agaknya.

Buah belimbing besi banyak khasiatnya. Dulu2 selalu potong2 dan makan dgn cicah kicap aje. Ada juga yg suka tambah cili api hijau. Aku tak rajin makan pedas. Kalau sekarang boleh juga blend buat jus. Ia berkhasiat untuk menurunkan paras gula dlm darah bagi penghidap kencing manis. Elok juga dimakan bagi mereka yg menghidap tekanan darah tinggi & radang gusi. Selain daripada limau nipis, mak aku selalu guna belimbing yg masak ranum (berwarna kuning oren) untuk sental badan semasa mandi. Ia elok untuk buang bau badan & daki2 yg melekat di badan. Maklumlah, mak akukan selalu pergi menoreh getah bersama-sama ayah di ladang getah. Jadi banyak le getah2 melekat di tangan dan baunya pun ikut melekat. Itulah antara spa tradisional mak aku. Sebenarnya elok amalkan makan buah-buahan ni untuk khasiat & vitamin semulajadi.


Selepas jual belimbing, aku up-grade jual buah mangga pulak. Antaranya mangga telur...kecik aje saiznya macam telur. Semua buah-buahan ni aku kutip sendiri sama ada panjat atau pakai galah utk mengait. Bisnes aku berkembang ke sekolah ugama pulak. Ada juga ON-OFF bisnes aku tu. Kadang2 tu bila mood letih, cuti panjang juga. Bukan seminggu, mau berbulan-bulan juga *(^_^)*. Sampai sekarang pun begitu juga. Aku memang suka berdikari. Bertanya kalau tak tahu. Bila buat sesuatu, mesti ada langkah2 keselamatan. Itulah yg cuba kami suami isteri terapkan pada anak2. Moga usaha yg baik itu sentiasa berhasil. Aminn!

Thursday, 5 August 2010

10 Ciri Suami Pilihan



Ciri2 suami pilihan ini aku petik drp majalah MIDI keluaran 15 Julai 2010. Eh! Eh! Ini majalah pilihan no: 1 wanita 40++ di Malaysia. Tak mengapalah...lagi 3 tahun je aku nak mencecah usia 40 pun. Inilah pertama kali aku membeli majalah MIDI ni. Mungkin tertarik dengan tajuk lain "20 petua murah rezeki" agaknya. Rezeki banyak2 pun kalau tak berkat pun tiada makna jugakan.

Kuat agamanya
Biar sibuk sekalipun, solat fardu tetap terpelihara. Utamakanlah pemuda yang taat pengamalan agamanya. Lihat saja Rasulullah menerima pinangan Saidina Ali buat puterinya Fatimah. Lantaran ketaqwaannya yang tinggi biarpun dia pemuda paling miskin. Utamakanlah pemuda yang jujur membimbing dan memelihara iman anda.

Baik akhlaknya
Ketegasannya nyata tetapi dia lembut dan bertolak-ansur hakikatnya. Sopan tutur kata gambaran peribadi dan hati yang mulia. Rasa hormatnya pada warga tua ketara. Mudah di bawa berbincang. Tidak terlalu berahsia.

Tegas mempertahankan maruah
Pernahkah dia menjengah ke tempat-tempat yang menjatuhkan kredibiliti dan maruahnya sebagai seorang Islam? Adakah dia jujur sebagai pelindung maruah seorang perempuan?

Amanah
Jika dia pernah mengabaikan tugas yang diberi dengan sengaja ditambah pula salah guna kuasa, lupakan saja si dia.

Pemurah tetapi tidak boros
Dia bukanlah kedekut tapi tahu membelanjakan wang dan harta dengan bijaksana. Setiap nikmat yang ada dikongsi bersama mereka yang berhak.

Tidak liar matanya
Perhatikan apakah matanya kerap meliar ke arah perempuan lain yang lalu-lalang ketika berbicara. Jika ya jawabnya, dia bukanlah calon yang sesuai buat kamu.

Terbatas pergaulan
Sebagai lelaki dia tahu dia tidak mudah jadi fitnah orang, tetapi dia tidak mengamalkan cara hidup bebas.

Rakan pergaulannya
Rakan2 pergaulannya adalah mereka yang sepertinya. Sebaik-baik teman adalah teman yang soleh.

Bertanggungjawab
Rasa tanggungjawabnya dapat diukur kepada sejauh mana dia memperuntukkan dirinya untuk ibu bapa dan ahli keluarganya. Jika ibubapanya hidup melarat sedang dia hidup hebat, nyata dia tidak bertanggungjawab.

Tenang wajah
Apa yang tersimpan dalam sanubari kadang2 terpancar pada air muka. Wajahnya tenang, setenang sewaktu dia bercakap dan bertindak.

Bila aku renung2kan ciri2 yg 10 ini....bertuahnya aku memiliki seorang suami yg 95% menepati ciri2 ini. Sesibuk mana sekali pun dia tetap tidak lupa solat. Lemah-lembut & berbudi bahasa, mewarisi sifat kedua org tuanya. Namun ada sifat tegas dalam dirinya. Sangat berhemah dalam berbelanja dan sentiasa memikirkan masa depan keluarga. Kerana 95% inilah aku teruja masukkan artikel ini ke dlm blog... Aku patut bersyukur dengan kurniaan Allah ini. Nak 100%, mana nak jumpa yang perfect...95% ni dah rahmat sangat bagi aku. Yang kurang 5% tu biasalah.. diri aku sendiri pun cuma entah sampai 50% atau tak. Renung2lah diri sendiri bila nak komen tentang pasangan. Buat suami, maaf ye mana2 yg terkurang & terlebih tu...*(^_^)*

Monday, 2 August 2010

Anak kecil main api


Anak kecil main api
Terbakar hatinya yang sepi
Air mata darah bercampur keringat
Bumi dipijak milik orang

Nenek moyang kaya-raya
Tergadai seluruh harta benda
Akibat sengketa sesamalah kita
Cinta lenyap di arus zaman

Indahnya bumi kita ini
Warisan berkurun lamanya
Hasil mengalir ke tangan yang lain
Peribumi merintih sendiri

Masa depan sungguh kelam
Kan lenyap peristiwa semalam
Tertutuplah hati terkunci mati
Maruah peribadi dah hilang

Kini kita cuma tinggal kuasa
Yang akan menentukan bangsa
Bersatulah hati bersama berbakti
Pulih kembali harga diri

Kita sudah tiada masa
Majulah dengan maha perkasa
Janganlah terlalai teruskan usaha!
Melayukan gagah di nusantara

Inilah lagu yang sering kami penghuni Asrama Semai Bakti atau Asrama Felda nyanyikan setiap kali habis perhimpunan mingguan. Walau telah lama berlalu (1986~1990) setiap baris lirik tak lekang diingatanku. Bila dikenang setiap bait2 lagu membawa seribu makna yang tersirat yang menjadi peringatan buat kita semua.

Dengarkan.....Lagu WARISAN - Anak Kecil Main Api