iklan

Followers

Pages

Thursday, 26 January 2012

Lama tak jumpa, kelihatan dimamah usia

Dari dalam kereta aku memandang makcik yang sedang membasuh tangan di sinki restoran mamak, Haseena Maju di Bandar Seri Putra.

"Macam kenal je makcik ni!", aku suarakan rasa hati aku pada anak aku si Aishah.

Aku dan Aishah singgah di situ untuk bersarapan sama. Macam biasa Aishah akan mencari meja di sebelah luar sikit. Sama-sama order tosei telur tapi minum teh o suam dan Aishah dengan Horlick aisnya. Pagi-pagi dah minum ais! Nak marah? Aku dulu pun sama aje masa remaja dulu, pagi-pagi dah membancuh milo ais.

Tosei telur yang diorder tapi roti telur yang tiba. Bukan aku tak nak belarah tapi ini dah kali kedua dia tak mendengar. Kalau tak tegur nanti takut jadi buat acuh tak acuh saja dengan pelanggan. Aku terus bangun berjalan ke arah pelayan dah pun bergerak ke kaunter minuman. Aku memberitahu dia tentang kesilapan order tadi. Dia angguk saja, lagi pun dah biasa dengan aku yang selalu juga ke sini.

Waktu yang sama aku toleh ke arah makcik tadi yang sedang bersarapan dengan suami dan cucunya. Dia juga memandang aku dan kami sama-sama tersenyum. Aku bergegas ke arahnya, bersalaman.

"Siapa nama kau ye! Nenek dah lupa!", tanya makcik tu.

"Ish.. apa nenek pulak, makcik le! Saya Liza, ingat lagikan rupa ni?", jawap aku.

Dulu-dulu aku memanggilnya dengan panggilan achik. Tak silap oranglah rupanya aku. Makcik ini baik dengan aku semasa aku bekerja di Sony TV, Bandar Baru Bangi. Dia bekerja sebagai cleaner di situ. Kadang bertegur sapa jika terserempak, di kantin atau pun di surau. Seronok melayan dan mendengar dia bercerita tentang anak-anak dan cucu-cucunya dulu. Mak aku jauh, jadi sajalah nak bermanja-manja juga.

"Muka ingat le, nama aje yang lupa. Ramai sangat budak Sony ni!", balas makcik.

Sempatlah bertanya khabar sekejap. Sambil itu aku menunjukkan di mana meja aku bersama dengan Aishah.

"Siapa tu mama?", Aishah ingin tahu dan aku pun berceritalah sedikit padanya.

Sebelum makcik tu berlalu, dia singgah di meja aku.

"Besar dah anaknya, sekolah lagi ke ni?", tanya makcik tu pada Aishah sambil memeluk bahunya.

"Baru tingkatan 4 tu, anak Sony juga. Lahir tahun 1996. Lizakan start kerja kat Sony tu tahun 1995!", terang aku.

"Amboiii... besar daripada omaknya ni!", kata makcik tu.

He..he.. apa nak buatkan. Ketinggian Aishah dah hampir setara aku dan badan pun lagi besar juga.


Sempatlah juga aku bergambar dengan makcik ni guna kamera handphone aku ni. Tak mengapalah walau agak kabur. Buat kenangan. Moga ada rezeki dapatlah jumpa lagi. Makcik ni tinggal di Rinching Hilir. Datang menghantar cucunya di tingkatan 1 di Sekolah Menengah Bandar Seri Putra, sama sekolah dengan anak kedua aku, Amirul yang sudah pun tingkatan 2. Cucunya tertinggal bas katanya. Bertuah cucunya dapat datuk dan nenek yang sangat penyayang.

6 comments:

Kakzakie said...

Sama-sama tidak sombong akan bertaut persaudaraan... itulah indahnya bila suka senyum dan tidak sombong kan Liza..

ZWAN SABRI said...

Keciknya dunia.. :)

Dinas Aldi said...

Akak pun awal2 pagi dah order teh ais. Mak akak plak nak marah apa, dia pun order teh o ais, kihkih

Akak selalunya bila dah lama sangat tak jumpa, ingat muka tapi lupa nama :)

jeBateja said...

nampak muda laei makcik tu dari akak...ahakz....ahakz....jgn mareee...gurauuu

Hanis Azla said...

akak pun mmg peramah.. itu yg makcik tu masih ingat pada akak.. bersih aje muka makcik tu.. akak pula makin cun..

Muhammad Burn said...

seronok bila ada ramai kwn2 yg baik... :)