iklan

Followers

Pages

Sunday, 1 July 2012

Matematik gagal lagi? UPSR dah dekatlaaahhhh...!

Tahun ni lagi sekali tugas aku ambil kad laporan anak-anak. Tugas biasalah tu. Hari Khamis, 28 June 2012 aku sampai seawal 8 pagi di sekolah rendah untuk mengambil keputusan exam Asyikin, darjah 6 dan Azri, darjah 4.

Paling best bila aku jumpa cikgu kelas Asyikin di dewan. Hanya pelajar darjah 6 jumpa di dewan manakala kelas yang lain jumpa guru di kelas masing-masing. Bestnya sebab masa aku tiba masih tiada seorang pun ibu bapa yang berjumpanya, apatah lagi yang sedang menunggu. Kalau kelas lain aku tengok ada juga dalam 4-5 orang yang terpaksa tunggu giliran.

"Aik! Baru Kak Liza ke yang jumpa Ina?", sapa aku pada guru yang aku kenal sejak 2 tahun yang lalu. Dulu dia pernah mengajar anak aku yang kedua, Amirul yang dah berada di tingkatan 2 kini. Lagi pun aku selalu buat cermin mata di kedai hubbynya yang terletak di Seksyen 7, Bandar Baru Bangi.

"Entahlah Kak Liza, manalah parents budak kelas saya ni tak sampai-sampai!", jawap Cikgu Ina.

Walau pun tak ada ibu bapa yang menunggu giliran di belakang aku, tidaklah aku nak berbual lama pun. Cukuplah aku lihat jumlah peratus, subjek utama yang masih lemah.

Banyak gerai buku sementara dibuka di kaki lima sekolah. 

Selepas tu aku bergegas pula ke kelas Azri. Kena mendaki tanggalah pulak, nyaris tingkat 2 saja. Alamak! Ada 3 orang yang sedang menanti dan seorang bapa dengan anaknya sedang berjumpa guru kelas. Sah lama menunggu ni.

Gigih cikgu beri penerangan.. penat ooo! nak control senyum lagi.
Aku duduk di sebelah seorang ibu. Macam biasa mulut ramah aku ni tak sah kalau tak menyapa dan berbual.

"He..he.. sempat dia menasihat anaknya kat sini tu kak!", aku mula mengumpat si bapa yang sedang jumpa guru tu tadi. Panjang lebar pulak aku tengok dia bagi nasihat kat anaknya masa tu juga. Tak tunggu balik rumah dulu.

"Itulah pasal! Dah kena pesan jangan cakap lama-lama!", si ibu sebelah aku turut mengomel.

Tiap-tiap tahun masalah sama juga berlaku. Terlebih beramah-mesra dengan guru sampai terlupa ramai lagi yang menunggu giliran nak jumpa ni.

Melihat keputusan Azri, subjek yang lemah sama juga dengan Asyikin iaitu Matematik. Geram pulak aku dibuatnya kalau Matematik ni gagal. Pantang benar rasanya subjek mahal ni gagal. Siaplah korang nanti!

Marahlah kononnya, tapi lepas tu aku bawa diaorang balik dan terus singgah restoran untuk sarapan.

"Habislah korang kena marah dengan ayah nanti!", ugut aku pada mereka berdua. Ugut menyakat je! Masing-masing tersengih aje. Sengihlah korang! Kalau mama ni jadi cikgu Maths, ada yang menangis nanti.

Dalam pukul 1.00 tengahari aku ke Bandar Baru Bangi pula untuk ambil anak sulung balik sekolah. Anak yang 2 orang tadi turut nak mengikut juga. Jadi aku call hubby ajak lunch sama. Kami singgah makan mee rebus, laksa dan cendol di gerai depan kilang Sony tu.

 Sedapnya Asyikin makan cendol. Licin Mee rebus dia, kalah mangkuk mamanya.

"Ikin dapat nombor berapa? 40?", tanya hubby mengusik dalam serius.

"Pandai ayah! Amik fraction 1 per 2 la kan Ikin?", Jawap aku sambil aju soalan pada Asyikin.

Sebelum tu aku ada tanya Asyikin, bab mana yang dia tak faham dalam Matematik. Katanya fraction atau pecahan dan decimal iaitu titik perpuluhan. Soalan tu aku ajukan masa sarapan pagi.

Aku tanya nama lain bagi 1 per 2. Terpinga dia nak jawap. Aduhai! Blur sungguh anak aku ni. Aku kata "selain 1 per 2, orang panggil juga 'setengah'!".

"Ooooo...", panjang 'O' dia macam baru tersedar.

"Setengah dengan setengah jadi satu. Nombor atas kita tambah jika nombor di bawah sama!", saja nak mengingatkan dia konsep tambah pecahan bila nombor bawah sama, nombor di atas cuma tambah macam biasa saja. Maknanya jika dia 'confuse' nanti, dia kena ingat konsep logik 1 per 2. Selebihnya kena berguru lebih detail le.

Bila aku kata fraction 1 per 2 dari 40 tadi, Aishah menyampuk "Eh! Nombor 20 ke mama? Yes Ikin! Kita sama!", sempat bergurau dan 'give five' pulak dengan Ikin. Nak kena luku gamaknya budak 2 orang ni.

Aishah ni kalau tak tahu setengah daripada 40 memang saja nak kena cubit dengan aku. Dah form 4 pun dan dia pula lebih bijaknya berbanding adik-adiknya. "Hati sejuk bila tengok Aishah ni!", pernah seorang guru kesayangannya berkata begitu pada aku. Nama 'Siti Aishah' yang aku beri pun sebagai doa untuk kebahagiaannya dan keluarga juga. Sebab itulah kalau aku terdengar ada yang memanggilnya 'Echah', sajalah nak kena tegur dengan aku.

Geleng kepala hubby aku sambil tersenyum "Korang ni! Ayah dulu... bla..blaa...". Haaaa... panjang dah tazkirah hubby aku. Padan muka korang!

"Azri dapat nombor berapa?", tanya hubby lagi.

Sengih je Azri "E dapat nombor 10!". Oh! 1 per 2 pulak dari Asyikin.

"Yang! Budak 2 orang ni 'fail' subjek Maths!", Tambah aku pada hubby.

"So kalau mama ajar diaorang kira bagi upah tusyenlah ye!", mengusik hubby lagi. He..he.. mimpilahkan nak dapat upah tusyen. Nampaknya aku kena pantau lebih subjek Maths diaorang ni.

Subjek Maths ni memang favorite aku. Jadi kalau anak-anak gagal memang kecewalah juga. Faktanya aku dah sedar mereka memang lemah dalam subjek ni, tapi aku tak konsisten follow-up latihan diaorang. Memang Asyikin ada pergi tusyen dan buat latihan online tetapi seperti tak berkesan. Silapnya aku tak semak dan bertanya dengannya. Dia pula bila dah 'stuck' pada satu-satu bahagian tidak pula nak luahkannya pada aku. Bukan takut nak luah tapi bila perkara melibatkan hal belajar, dia lebih banyak malas nak bertanya. Kalau hal lain cepat aje nak minta tolong aku.

Teringat bagaimana aku uji anak saudara tentang kiraan tambah nombor perpuluhan. Aku permudahkan dengan menyuruhnya dia bayangkan nombor tu sebagai mata wang. Baca entry 'Kecil-kecil dah mata duitan'.

Anak aku tanya "kenapa mama tak jadi cikgu?", soalan itulah yang kerap anak-anak aku bertanya.

"Kenapa? Mama ada gaya macam cikgu ke?", tanya aku semula.

"Kalau mama jadi cikgu mesti best!", jawap Aishah.

Bestlah sangat. Takut kalau tak anak murid yang menangis, aku pulak yang menangis nanti. Maaflah, aku jenis kurang sabar. Takut terdera anak orang nanti. He..he..

Entahlah! Mungkin bila aku ajar mereka, aku suka mereka kaitkan sesuatu tu dengan kehidupan seharian untuk dipermudahkan. Aku suka guna peta minda dan bercerita. Suka bertanya pendapat  dan idea mereka sambil berbual. Tapi kadang aku ni ada tahap kesabaran hilang, agak moody dan tak konsisten mengajar dengan sepenuh hati.

So... mula minggu ni tak boleh lewat dah kena ajar Asyikin dan Azri dalam Maths. Tahun ni Asyikin nak exam UPSR. Adoiiii... maknya yang garu kepala.

2 comments:

Leadership Developmant Training said...

salam sukses gan, bagi2 motivasi .,
Hargailah hari kemarin,mimpikanlah hari esok, tetapi hiduplah untuk hari ini.,
ditunggu kunjungan baliknya gan .,.

Irfa said...

saya pun xboleh ajar anak..konfem drama airmata