iklan

Followers

Pages

Monday, 28 May 2012

Bila Kelisa jadi BMW

Ini bukan aktiviti sebab tak ada kerja, tapi saja nak share melawak je. Release sikit rasa bosan aku... kot kalau ada yang terasa, jangan marah aku ye!

Anak aku, Azri yang baru berusia 10 tahun sedang membuat latihan Sains secara online di http://www.sasbadionline.com/. Itu pun nak kena suruh berkali-kali baru nak buat. Rugilah tak gunakan kemudahan membuat latihan yang telah hubby aku sediakan.

"Mama! Apa maksud 'distillation'?", Azri bertanya.

Alamak! Aku ni memang lemah bahasa Inggeris. Biasa dengar perkataan tu tapi tak pasti.

"Cari je dalam 'translation' tu!", balas aku. Oklah! Jumpa juga dia maksudnya iaitu 'penyulingan' bukan 'penyelewengan' ye!

Sekarang mudah, nak cari apa-apa maklumat tu 'Search' saja dari 'google'. Apa-apa ajelah yang korang nak cari. Mudahkan.... tak perlu nak salin resepi yang panjang-panjang macam dulu bila nak memasak sesuatu yang kita tak tahu atau bersusah payah mencari makna perkataan dari kamus. Semuanya di hujung jari.

Ini sempat juga aku mengarut mencari maksud kereta Honda hubbyku.. Jawapan dah tahu tapi saja nak translatekan juga. Mmmmm... kereta yang glamour, patut le!


Gambar dari entry INI

Tapi lain pula halnya yang ini. Betul-betul buat aku terpana nak ketawa bagai nak rak dengan anak dara aku, Asyikin yang baru 12 tahun tu.

"Eeeee... biar betul?", teriak Asyikin. Nampak sangat kereta aku tak glamour seantero dunia.

Kereta Kelisa aku boleh jadi BMW???


Kereta kesayangan aku jadi BMW... Oooo tidak, aku tak izinkan. Kalau ia bertukar jadi BMW, aku tentu menangis rindukan 'Nur Syafikah' aku ni.

Kena pulak kalau aku pakai plet WWW1 ni... pengsan siapa yang tengok. Mesti kena tahan dek abang polis sebab disangkakan pakai plet palsu.. memang menipu pun. Harga plet lagi banyak ganda mahal dari kereta, siapa nak percaya. Lebih mahal daripada beberapa model BMW sendiri.

Bukan taraf aku ; Bayar mahal-mahal dapat satu je?

Lainlah kalau kereta mewah ni yang pakai plet tu, layak sangat le. Abang polis pun cuak nak tahan.

Aku katakan pada anak aku bahawa adat manusia suka menilai orang dari luaran. Bukan semua, segelintir sahaja.

Jika aku memandu kereta Kelisa, masing-masing di dalam restoran buat tak tahu je bila aku turun dari kereta dan masuk ke restoran tu. Walau pun mungkin rasanya aku dah bergaya dan berpakaian kemas. Memakai jenama original handbag 'Coach' dan jam tangan jenama 'Fendi' pun mungkin disangka tiruan atau murahan.

Berbeza mata yang memandang lebih ramai sebaik saja aku turun dari dari kereta Honda Accord hubby aku. Handbag 'Coach' tiruan aku pun mungkin dikatakan original. Kasut yang aku pakai pun mungkin disangka dari jenama mahal.

Apatah lagi kalau aku memandu BMW ni!! Aku kan jenis tak kisah nak makan mana-mana pun walau pun taraf gerai tepi jalan asal yakin bersih. Memang itu pun taraf asal aku dan dari keluarga penoreh getah yang susah. Jadi bila mereka mengandaikan aku mewah, aku kaya... aku pun sengih sajalah. Kadang ada seringgit dua juga dalam wallet aku.

Memang aku mengata, mengata diri sendiri juga kerana kadang aku juga bersikap menilai begitu tapi aku tidak luahkan penilaian aku pada orang itu tidak kira dengan cara percakapan, perbuatan atau apa cara sekali pun. Selalukan korang nampak dalam drama di TV, bagaimana sesetengah orang yang suka memandang rendah pada orang lain bila melihat penampilannya yang tak nampak macam orang kaya pun. Bila tahu orang tu berduit, barulah nak timbul rasa hormat.

Bak kata si kecil Arif yang dah pandai berkata "Ada aku kisah!"..

"Hepppp... kenapa cakap macam tu..", hubbyku menegur Arif! Hari ini 28 Mei 2012, genap dah usia Arif 3 tahun. Orang dah besar!

"Aahhhh... Kelisa jadi BMW!", berangan lagi aku! Jauh lagi nak capai kalau tak berusaha... So? Berusahalah! Kerja rajin-rajin tentu ada rezeki nanti.