iklan

Followers

Pages

Monday, 27 February 2012

Mode ceria dengan bersalam-salaman


"Selalu kalau pagi-pagi abang salam tak dengan Irfan dan kawan-kawan bila sampai sekolah?", tanya aku pada anak teruna aku yang baru berusia 14 tahun pagi tadi. Memang aku selalu panggil dia dengan panggilan 'abang'.

"Salam! Kenapa mama?", tanya Amirul kembali pada aku.

"Baguslah abang buat macam tu! Mama dulu pun selalu salam kawan-kawan di tempat kerja setiap kali sampai pagi-pagi tu! Mengeratkan lagi persahabatan!", balas aku.

Bagaimana dengan korang pulak. Aku yakin ramai di luar sana yang amalkan bersalam-salaman setiap kali berjumpa rakan-rakan sama ada awal pagi di tempat kerja atau pun di luar pejabat.

Apa bagusnya? Saja nak tunjuk baik? Itu tergantung niat di hati masing-masinglahkan.

Semasa aku bekerja tetap dulu, amalan ini memang telah dilaksanakan di dalam kumpulan aku yang kebanyakannya terdiri dari 90% lelaki (18 orang) semuanya sejak aku mula bekerja di situ pada tahun 1995 lagi.

Mereka salam sesama lelakilah. Aku pulak salam dengan seorang rakan perempuan aku je dan mengucapkan "Assalamualaikum!" pada rakan muslim dan "Good morning" pada seorang rakan berbangsa India.

Situasi ini aku tidak aku lihat tidak berlaku pada kumpulan yang lain dalam jabatan yang sama. Hanya rakan-rakan lelaki dalam kumpulan aku sahaja. Hasilnya hubungan mereka rapat dan saling bekerjasama dan bertolak ansur. Masing-masing saling menghormati dan boleh sama-sama bergurau walau pun berbeza pangkat kerana 18 orang lelaki ini terdiri daripada seorang pengurus kumpulan, jurutera dan juruteknik.

Apa kesan lain daripada bersalaman hari-hari ini?

Bila ianya menjadi kebiasaan setiap hari, maka sukar untuk kita mengelak dari tidak bersalam dengan rakan-rakan kerana ia mungkin menimbul rasa pelik di mata rakan-rakan yang lain. Tentu ada yang tak kena bila ada yang tak mahu bersalam. Adakah dia sedang mengalami masalah atau rasa marah pada rakannya yang lain?

Jadi untuk mengelakkan timbul rasa pelik rakan-rakan, dia mungkin memaksa dirinya untuk bersalam. Bukankah ini dapat membuang keegoan dan kerasnya hati kita. Bersalaman umpama kita saling bermaafan, menghormati, merendah hati dan bertolak ansur dengan orang lain setiap hari. Kadang mampu memadamkan api kemarahan jika salam disertakan dengan senyuman.

Bak kata Encik Azfar Roslan dalam fbnya

Siapa yang dah terbiasa, teruskan amalan ini. Kalau yang belum, bolehlah mula bersalam dengan rakan sekerja setiap pagi. Mula-mula mungkin terasa segan, lama-lama tentu biasa. Pasti ianya akan menimbulkan suasana yang ceria. Insyaallah!!

p/s : Part paling best, setelah beberapa lama bersalaman ini menjadi amalan yang merebak ke semua kumpulan dalam jabatan itu. Terima kasih teman-teman!

3 comments:

ummiarissa said...

baguskan dijadikan amalan...tapi asyik kita je nak buat..orang lain tak nak bagi sokongan..

mas saari said...

saya bersalaman sambil berpelukan! tapi ngan kawan perempuan je ye...heheheee

.........cP~ said...

Oh, macam tu..bagusnya..