iklan

Followers

Pages

Thursday, 15 September 2011

Selesaikan urusan harta pusaka tu segera!


Bukanlah perkara pelik pun bila anak-anak yang masih kecil mahu pun remaja sering berselisih pendapat atau bergaduh sesama sendiri. Asal tercuit sikit pun boleh melenting. Apatah lagi kalau ada yang sengaja luku kepala.

Itu aku faham sangatlah sebab aku pun macam tu juga masa kecil-kecil dulu. Lebih-lebih lagi dengan abang aku yang anak ketiga tu. Tapi yang peliknya dia jugalah yang boleh sama-sama mandi-manda main paya belakang rumah. Bila dia dah masuk sekolah menengah, aku jugalah tempat curahan rasa dan kisahnya semasa dia tinggal di asrama MRSM Taiping.

Lucu juga bila kami sama-sama duduk dalam kat ruang tamu dengan bergelap tanpa cahaya lampu kalimantang dari generator. Masa elektrik belum ada di Jengka 16 dulu, ramai peneroka yang guna kuasa generator untuk hidupkan lampu. Ia dikongsi oleh lebih kurang enam ke sepuluh buah rumah. Abang aku bercerita tentang kisah nakalnya memanjat pagar asrama gara-gara nak tengok wayang cerita 'Azura' lakonan Ogy dan Jamal Abdillah.

Masa kecil-kecil dulu sering bergaduh. Memang ganas-ganas punya gaduh sampai baling-baling kayu api pun ada. Nyaris tak kena, kalau tak ada yang berdarah kepala. Ngeri pulak bila diingatkan. Nak marah anak? Aduhai! Maknya lagi brutal sebab akulah yang baling kayu api tu pada kakak aku. Hubby aku jangan ceritalah. Dia budak baik.

Tapi aku bersyukur bila masing-masing dah meningkat dewasa, apatah lagi berumah tangga, masing-masing dah boleh sepakat. Setakat ni tiada istilah nak beriya-iya terasa hati jika ada yang buat silap. Apa yang aku nampak jika tersilap pun sebab tak sengaja dan hal kecil-kecil saja yang sebenarnya tak perlu nak kecoh pun.

Alhamdulillah sebab urusan mewariskan tanah selepas ayah meninggal dunia dulu pun dah selesai dalam tempoh tak sampai pun setahun. Semua lima beradik pakat-pakat ubah nama pemilik tanah kepada nama mak seperti yang pihak Felda sarankan. Lagi pun dulu mak sama-sama bersusah payah dengan arwah ayah mencari rezeki buat kami lima beradik. Keringat dan air mata usahlah dikira banyaknya.

Ramai anak-anak boleh bermusuh sesama sendiri hanya kerana berebutkan harta dan peninggalan arwah ibu dan ayah. Sedih aku memikirkan bila ada yang sanggup putus saudara gara-gara tak dapat menerima keputusan pembahagian harta mengikut syarak. Ada juga yang sanggup mengkhianati adik-beradik sendiri dengan cubaan membolot harta yang lebih untuknya sahaja. Pasal mesin jahit antik peninggalan arwah maknya pun kadang boleh jadi isu gaduh.

Bagi aku mudah aje, itu harta mak dan ayah. Memang aku ada hak bila mereka telah meninggal dunia tetapi aku ambil kalau diberi, bukan meminta. Kalau aku nak harta lebih, kenalah usaha sendiri. Jangan cuba-cuba nak tamak dan mempertikaikan syarat-syarat agihan yang telah termaktub mengikut syarak. Lagi pun aku yakin dengan kerjasama adik-beradik aku. Ngam aje!

Susah dan senang sama-sama berpakat dengan adik-beradik. Kalau ada yang bersikap menentang, entahlah! Malas nak layan... kesian aku tengok mereka yang berada dalam situasi begitu. Ye lah kan! Aku tak mengalaminya, tak tahu juga nak kata lebih-lebih.

Ada yang dah bertahun-tahun kedua ibu bapa meninggal dunia tetapi urusan pembahagian tanah pusaka masih tak selesai. Masing-masing tak sepakat untuk berkumpul sama-sama menguruskannya. Pelbagai alasan diberikan.

Kami adik-beradik dulu pun bukannya semua hadir pun ke pejabat tanah di Maran, Pahang tu.Adik aku tak dapat hadir kerana urusan kerja yang tak dapat nak elak. Jadi dia terpaksa buat surat sumpah menyatakan ketidakhadirannya.

Bila urusan pembahagian tanah lambat, ia boleh menimbulkan perselisihan bila hasil tanah digunakan oleh hanya seorang sahaja kerana dia saja yang mengusahakannya. Ini mampu menimbul rasa tak puas hati di pihak adik-beradik yang lain jika mereka memang jenis tak sepakat. Kalau dibiarkan jadi rugi pula.

Ada juga tanah yang terbiar tak diusahakan kerana masing-masing tak mahu sentuh selagi urusan pembahagian tak selesai. Takut rugi agaknya kalau diusahakan bila tiba-tiba ianya jadi milik adik atau abang atau kakak sendiri. Rasanya kalau mereka sepakat dan bijak menguruskannya, tak adalah takut rugi.

Jika ada urusan pembahagian tanah pusaka yang belum selesai, eloklah diurus dengan segera. Tanah tak terbiar atau rugi dan harap tidaklah menjadi sebab pertelagahan sesama adik-beradik sama ada secara perang dingin atau memang marah tak boleh simpan punya.

Tak baik bergaduh pasal harta, lebih-lebih lagi jika salah seorang mak atau ayah masih hidup. Sedih mereka melihat kerenah anak-anak yang asyik bergaduh dari kecil sampailah ke tua bangka. Kalau kecil-kecil tu boleh juga nak dirotan, dah tua ni macam mana pulak ye?

4 comments:

CA said...

Liza,

Aku sama dgn ko..harta org tua apa nak direbutkan. bukan kita susah2 yg kumpul. Bagi terima..tak bagi idak la meminta.

Tapi urusan harta ni patut buat sebelum org tua dah xde maka tiada la bergaduh...sebab dah agih masa idup..bila anak2 gaduh tak aman roh kat kubur..

Tapi tu la..pengaruh harta dan duit memang jahat...moga kita kekal dgn cara kita..insyaAllah..

C` Ayob-Ilmu Asas Hidup said...

betul tu,kerana duit kita lupa akan persaudaraan....duit segala-galanya. nak masuk tandas pun mestih ada duit.

upsss tiba-tiba commnet ini, lupa nak kenalkan diri.....salam kenalan dari cayob!...c`ayob follow sini :)

Alang-alang saya datang ini, Kalau sudi kunjung2 sya di blog yang tak seberapa ini.........tak follow pun tak ape...janji awk datang, Inys Allah.

http://cayob.blogspot.com/

ayu jamal said...

ramai mak bapak y x kisah sangat hal ni..bagi mereka ala..korang sepakat la nt...bagi2 sama rata..kata depa..hu hu

manueng said...

benda ni mmg kena urus cepat...aritu tgk family mak punye urusan pembahagian harta rumit jadinye disebabkan lambat diuruskan...sbab makin lama makin ramai adik-beradik yang meniggal...so jd makin rumit... pentingnya ilmu faraidh :)