iklan

Followers

Pages

Monday, 23 May 2011

CERITA KREATIF AKU BERSAMA BEN ASHAARI


Komuter yang aku naik tidak selaju keretapi INI

Inilah segmen Ben Ashaari yang memerlukan kisah aku berkaitan keretapi atau LRT atau komuter atau apa-apa saja yang seumpamanya di SINI.
Ini kisah benar aku, watak saja yang tak benar!

Jadual asalnya nak bergerak seawal 9.00 pagi dari rumah tapi dah jam 10.00 pagi pun aku masih lagi belum bersiap. Dok leka lagi menyiapkan kerja-kerja rumah. Basuh kain, sidai kain, lipat kain, semuanya hal kain je. Jangan suka jaga tepi kain orang sudahlah!

"Takpelah! Aku janji dengan Cik Cempaka nak jumpa pukul 2.30 petang di Bangsar!" aku pujuk diri sendiri dengan beralasan. Bilalah nak insaf agaknya. Asyik berlengah-lengah aje!
Jam 11.00 pagi barulah aku tiba di parking dekat stesen komuter UKM, Bangi. Selepas park kereta buruk aku tu, aku terus bergegas berjalan menuju ke kaunter stesen. Alamak! Jalan aku telah dihalang! Alahai! Banyaknya beg, nak balik kampung ke? Maaflah, tak dapat nak tolong! Aku nak cepat.

Macam berat je beg tu!
Kalau baju lengan panjang lagi comelkan!

Macam ni la aku kalau nak ke KL. Naik komuter, LRT dan yang sewaktu dengannya aje! Nak jimat kos parking dan minyak. Jimat sambil bagi UpProfits sikit. Aku tak nak dah guna kad Touch 'n' Go aku. Pengalaman lalu buat aku bengang dan ngeri bila habis duit dalam kad tu depa caj. Jadi aku beli tiket aje.

Tidaklah ramai pun manusia yang menunggu. Aku duduk dibangku panjang. Ada awek berniqab ala Rabiatul Adawiyah gitu. Tekun benar dia membaca buku, macam buku statistik aje. Aku memberi salam padanya dan bertanya "Student UKM?". Beliau mengangguk. Cerita si gadiskatanya dari Palestin. Sepatah aku tanya, sepatah ajelah jawapannya. Mmm... tak best nak ajak berborak.

Gadis berniqab, gambar dari blog Menongkah Arus

Komuter tiba dan aku pun naik koc ada warna pink sesuailah untuk pinky momma macam aku. Ada juga kaum Adam yang masuk koc wanita. Nak jadi Encik bedak sejuk ke? Apa nak heran, sekarang ramai dah yang 'Encik-Encik' yang nak berbedak sejuk macam wanita juga.

Dapat duduk sebelah awek. Mulut aku yang tak reti diam ni mula bertanya "Nak ke mana?". Nak ke KL juga katanya. Part yang paling best bila katanya dia bekerja di salah sebuah bank di Bandar Baru Bangi. Lantas aku pun bertanya "Ada tak staff yang bernama Khushairi?". Ada katanya! Depa panggil "Kuca-i atau Kush" kalau kat ofis tu. Setelah aku selidik rupa dan keturunan bugis To'Wan nya memang betullah orangnya. Kami bertukar nombor handphone. Aku minta dia kirim salam pada Kuca-i, katakan Liza anak Sarah dari Jengka 16 yang kirim salam.

Kami sama-sama berhenti di KL-Sentral. Aku teruskan haluan aku menuju kaunter tiket Putra LRT. Aku perasan seorang lelaki ini sama-sama keluar dengan aku dari komuter tadi. Cuma dia tidaklah masuk koc untuk pinky momma. Dia beratur di belakang aku untuk membeli tiket LRT juga. Aku buat tak tahu saja.

Tiba-tiba muncul dua orang awek ala berwajah Arab tapi rambutnya mengurai, tidak pulak berniqab seperti awek Palestin yang aku jumpa tadi. Mereka seolah-olah menuju ke arah aku tapi menukar haluan di saat akhir ke arah lelaki di belakang aku tadi. Amboi! Nak bertanya pada yang berbeza jantina. Magnet berbeza kutub, memanglah begitu. He..he..! Lelaki belakang aku tu pun menerangkanlah dalam bahasa Inggerisnya. Bagus juga korang tanya lelaki tu, aku ni bahasa Inggeris aku agak 'out'. Elok bahasa 'apple sweet' jadi 'greenappleku' yang masam pulak nanti.

Elok pulak sama-sama nak naik 'escalator' ke Putra LRT. "Eh! Sama! Nak ke mana?" Sapa aku yang memang sangat peramah. "Kerinchi!", katanya. "Takut nanti awak sangka saya ikut awak pulak!" tambahnya seperti menduga aku. "Tak terfikir macam tu pun!" aku menidakkan.

"Saya Arif, Arif Azmi!"... Ehhhh... macam nama baby aku pulak. Tapi anak aku Arif Ikhwan. Aku hulurkan aje kad nama aku. Jurujual macam aku memang begitulah agaknya, tetapi tidaklah semua rajin hulurkan kad nama. Insyaallah! Ada rezeki boleh jumpa lain kali dan berborak panjang sikit. Dah nak naik LRT, mana sempat nak bercerita.

Agak awal aku tiba di Bangsar. Baru pukul 1.40 petang pun. Janji dengan Cik Cempaka pukul 2.30 petang. Tak mengapalah, yang penting aku tak lewat. Terus aku call dia untuk beritahu yang aku dah sampai. Rupa-rupanya dia dah ada pun sedang sibuk mengisi borang-borang 'client' di pejabat cawangan Bangsar. Aku lapar! Jom Cik Cempaka, kita makan dululah. Kita makanlah bersama Kak Es sekali. Lepas ni kita laksanakan tugas kita dah rancang tu selanjutnya.

Balik nanti aku tak nak naik komuterlah. Aku ingat nak tumpang balik bersama Kak Es aje.UpProfits sikit aku. Cepat dan tak payah keluar duit untuk tambang. Aku takut kalau terlewat naik komuter selepas jam 4.00 petang, memang padat macam sardin nanti. Kesiannyalah mereka yang hari-hari terpaksa menaiki komuter. Nyarislah aku ni cuma sekali-sekala aje! Sekali-sekala pun dapat aku tambah dua orang kenalan baru.

p/s : entry disiapkan dalam kepayahan internet yang kejap ada kejap tak de.. nak kena TM ni. Hantam ajelah ye..

9 comments:

diana said...

best kak liza..
saya nak terjah entry orang lain pulak..
mesti rmai yang buat entry best2 macam ni..

bersama kak Es said...

nak tumpang Kak Es balik?
eh..boleh boleh boleh. Kak Es no hal

~ entry terbaeekkkk!! susunan cerita yang best dan jelas ;)

Nur said...

Kreatif!

ummiross said...

Pandainya Liza mengolah, sambil bercerita,ada link sekali, nak terjah depa jugak...

ADZA IRDAWATI aka MAK DARA said...

walaupun ada masalah internet tp dpt menyudahkan dgn baik sekali citer ni.. congrats =)

sitiezahim said...

hahahaha klakar la kak liza ni..peramah betul..:D

rizaros said...

best2..comel je yg pakai hijab tu :)
datang dr blog abg ben :)
jom follow sy jgak di rizaros.blogspot.com untuk semangat sy.. thk u.. :)

::Mastura Zakaria:: said...

hahahhaha...best sangat cite ni....kreatif2...haha

Hanis Azla said...

bestlah entry ni.. padat dan mampat.. byk kisah yg terselit dalam sebuah cerita..