iklan

Followers

Pages

Saturday, 18 June 2011

Abang sulung aku!

Aku ada dua orang abang iaitu anak yang sulung dan yang ketiga. Aku pula anak keempat daripada lima orang adik-beradik. Ada tiga orang adik-beradik perempuan. Nak tengok gambar tiga beradik perempuan, ada kat SINI.

Kedua-dua abang aku ni tak banyak cakap macam kami yang perempuan ni. Ikut karektorayahlah ni. Tapi kalau kena dengan regunya menjadi juga boraknya. Yang sulung tu peramah sikit aje berbanding yang seorang lagi. Aku cuma nak bercerita tentang yang sulung saja kali ini.

Abang sulung aku tak tinggal bersama sejak kami berhijrah dari Kampung Lasah, Perak ke Jengka 16, Pahang pada tahun 1978. Masa tu abang sulung baru tingkatan dua di Sekolah Menengah Tok Muda Abdul Aziz, Sungai Siput Utara, Perak. Susah nak cari sekolah menengah di penempatan baru seperti Jengka. Dia tinggal bersama nenek sebelah mak yang aku panggil Embah dan mak saudara yang aku panggil Bik Sal. Ada gambar arwah Bik Sal dan Embah diSINI.

Walaupun jauh tidak pula menjadikan kami rasa canggung atau kekok bila hanya dapat berjumpa sekali dua aje dalam setahun. Abang sulung aku ni best sebab jenis yang tak suka nak marah-marah sangat. Dia tak pernah mengeluh atau komplen walaupun terpaksa berjauhan dari kami kerana dia mengerti susah mak dan ayah masa tu. Dia menerima seadanya kehidupan yang susah juga semasa tinggal dengan arwah nenek. Setiap bulan mak akan kirimkan duit ke kampung untuk perbelanjaan abang sulung. Tidaklah mewah, berapa yang mampu akan mak kirimkan.

Aku pernah ceritakan sedikit kenakalannya semasa kecil di entry INI yang hampir-hampir meragut nyawanya.

Semasa kecil aku hanya teringat mengikutnya mandi sama-sama di telaga (Kampung Lasah, Perak). Aku baru aje 3-4 tahun agaknya. Terlalu samar-samar untuk aku bayangkan. Dia menyiram kepalanya tanpa menutup mata "tengok! Abang Mir boleh buat! Kamu boleh?". Aku pun cuba juga buat cara yang sama tapi pedihlah mata aku nak menahan. Kecil lagi masa tu. Itu pun sebenarnya mengajar aku memahami keupayaan anak-anak kecil tentang sesuatu perkara adalah tidak sama dengan kita yang dewasa. Mungkin juga dia menipu aku masa tu..ha..ha..!

Itulah abang aku yang pernah goreng ikan sampai hangus sebab tak reti masak tapi semangat nak buat tu ada. Dia pernah bekerja sebagai buruh yang memandu jentolak, menanam cendawan, menggred sawit di kilang sawit dan macam-macam lagi semasa zaman gawat tahun 1980-an dulu. Semua kerja dibuat asalkan ada rezeki masuk walaupun dia ada lulusan ukur tanah dari Politeknik Kuantan. Zaman aku dah tukar nama pada Politeknik Sultan Haji Ahmad Shah, Kuantan.

Mak kata, dulu-dulu masa zaman abang aku belum ada lagi kalau jadi 'Survey Officer' ni kira memang hebatlah kerja tu. Mak tak sangka pulak akhirnya rezeki anak sendiri yang dapat kerja tu. Lega rasanya bila zaman penganggurannya berakhir juga setelah dua tahun bekerja apa saja.

Abang sulung juga yang mengajar aku bermain catur seawal usia aku 10 tahun yang pada tahun itu juga di tewas berlawan catur dengan aku. Tujuh kali pulak tu dia kalah... bengang sungguh dia masa tu. Sampai sekarang dia tak nak main dah. Tak ada pulak anak-anaknya yang main catur.

Bila aku ada masalah, kadang-kadang aku akan minta pendapat sama ada pada kakak aku atau adik aku sebab mereka perempuan. Kalau tak pada abang sulunglah aku akan bertanyakan pendapat dan idea. Dia gemar berikan pandangan dan ideanya tetapi tidak memaksa aku ikut semuanya. Keputusan selebihnya dia serahkan pada aku untuk menimbangnya.

Aku paling suka cara dia mendidik anak-anaknya. Sepadan benar dengan kakak ipar aku yang terbaik! Mereka cukup teliti dalam soal makan tentang kebersihan, sumber halal dan haramnya. Anak-anaknya memang tak makan keropok-keropok jajan mahu pun gula-gula. Kakak ipar selalu pesan pada anak-anaknya kalau tak ada tanda halal, confirm reject. Dia lebih suka anak-anak makan hasil masakannya di rumah.

Soal gosok gigi selepas dan sebelum tidur juga mesti dilakukan. Setiap waktu solat mereka sama-sama mengingatkan anak-anak supaya bersegera melakukannya. Kerja sekolah pun sentiasa diperingatkan dan diteliti. Hasilnya anak-anaknya rajin solat, belajar pun pandai dan tidaklah nakal sangat. Nakal sikit-sikit tu ada juga, nakal dalam lingkungan selamat. Ha..ha.. Cergas tetap cergas. Nama pun budak-budakkan. Anak-anak aku pun rapat dengan anak-anaknya.

Aku bersyukur sangat dapat abang sulung sebaiknya.

5 comments:

fadhdeela said...

Deela ada sorg jer abg..hihi kitorg masa kecik2 main sesama adik beradik ngan sepupu2 jer..kitaorg xcampur org kg..xtau la sbb ape..!

Wyna Nubies said...

As Salam,

seronok la keluarga korang..hee~
terutama masa kecik2 :)

Dinas Aldi said...

bukan senang nak dapat adik beradik yg baik. syukur alhamdulillah!

BlueberrY CheesE said...

bestnyer ada abg..saya sulung. huk3. xdapat merasa ksh sayang abg..hihihi

Ummiross said...

Alhamdulillah, keluarga bahagia anugerah Allah SWT....